Write Me His Story (TTD + Photocard)

Agustus 24, 2018 5:22 pm
15%

Rp90,000 Rp76,500

Penulis : Ary Nilandari
Penerbit : Pastel Book
ISBN : 9786026716408
Terbit : 15 September 2018
Ketebalan : 452 halaman
Ukuran : 130 x 205 mm
Sampul : Soft cover

Dapatkan edisi tanda tangan penulis + Bonus Photocard selama persediaan masih ada.

Sinopsis
Wynter Mahardika tidak pernah menulis buku harian. Untuk apa? Enam belas tahun hidupnya berantakan. Mum, Dad, dan ibu tiri, hanya singgah sesaat lalu membiarkannya tumbuh seperti semak liar. Selain mata biru dan darah British-nya, tidak ada yang menarik untuk dicatat. Kejailannya pada cewek-cewek? Ah, itu cuma pelampiasan kebencian pada makhluk satu itu.

Kemudian muncul Wynn, cowok adik kelas yang serba kebalikan dari Wynter. Wynn meminta Wynter menjadi penggantinya sebagai sahabat untuk Hyacintha dan menulis buku harian bersama cewek itu.

Cewek? Menulis harian pula? Kurang kerjaan banget. Lagian, Wynn mau ke mana?

Setelah Wynn berjanji membantunya meraih kembali keluarga tercinta, Wynter pun menyanggupi. Ternyata tugas itu tidak mudah. Wynter lebih berfokus pada Wynn yang ia sayangi kayak adik sendiri, dan kebenciannya pada cewek susah hilang.

Demi Wynn, Wynter berusaha menjadi sahabat yang baik, tapi masalah baru datang: ia jatuh cinta dengan Hya. Bagaimana ia bisa menjaga amanat Wynn?

***

“Ceritanya bikin hati terenyuh. Mengungkap pergolakan batin seorang laki-laki dalam menghadapi kelemahan terbesarnya. Wynter … menunjukkan kepada kita makna cinta dan persahabatan. Very recommended.”

-Katakokoh, Penulis Novel Best Seller Senior.

“Pertama kali baca aku mikir ini cuma kisah cinta segitiga biasa. Tapi ternyata, sumpah astaga, aku geleng-geleng sendiri, senyam senyum sendiri, nangis sendiri, kesel sendiri. Semua perasaan tuh campur aduk susah buat dijelasin. Bromance nya dapet banget, konflik keluarga nya dapet banget. Setiap konflik tuh bener bener di tuntasin ampe detail. Romance antara Hya dan Wyn juga dapet banget. Ini bukan kisah remaja yang menye-menye tapi ini kisah remaja yang bener-bener ngubek emosi. Alur sederhana, kata-kata sederhana mampu buat nyesek. Harapannya sih ya semoga difilmkan, biar bisa nonton dalam bentuk orang bukan hanya bacaan. Sukses terus buat Bunda Ary. I love u and ur work.”

– Senja_Bisu

Sejak pertama kali aku selesai baca wmhs emang udah berharap banget bisa difilmkan sih. Soalnya wmhs beda banget sama cerita-cerita lain–yang sama-sama angkat tema

Stok 1