Hadji Agus Salim (TTD)

Maret 10, 2019 10:23 pm
15%

Rp94,000 Rp79,900

Penulis : Haidar Musyafa
Penerbit : Liman
ISBN : 9786027926486
Terbit : 22 Maret 2019
Ketebalan : 438 halaman
Ukuran : 16 x 24 mm
Sampul : Soft cover

Dapatkan edisi tanda tangan selama Preorder : 10 s.d 20 Maret 2019
Buku akan mulai tersedia pada 22 Maret 2019

Sinopsis
Saat mewakili Indonesia dalam Perjanjian Renville pasca Agresi Militer Belanda II, Agus Salim menentang keras pernyataan utusan Belanda yang mengatakan bahwa Republik sudah mengkhianati nota kesepahaman Linggarjati. Kepada Kapten Van Vredenburg ia berkata, “Apakah tindakan tuan-tuan dalam aksi agresi bisa dikatakan benar dan tidak menyalahi nota Linggarjati? Jika tuan-tuan, sekali lagi, melancarkan aksi militer terhadap Republik, jangan heran jika kami akan mendapat pengakuan de jure dari seluruh dunia!” Utusan Belanda itu diam, tak bisa berkutik.

Di sela menghadiri penobatan Ratu Elisabeth II pada 1953, ia hampiri Pangeran Philip dan mengayun-ayunkan rokok kretek yang dipegangnya ke dekat hidung sang pangeran. “Apa Paduka mengenali aroma ini?” tanyanya. Sang Pangeran mengaku tidak mengenalnya. Ia tersenyum dan berkata, “Sebab aroma ini tiga ratus tahun yang lalu bangsa Paduka mengarungi lautan untuk mendatangi negeri kami!”

Hadji Agus Salim adalah sosok diplomat yang sangat cerdik, antiminder, dan pendebat ulung yang pernah dimiliki Republik ini. Seorang jenius yang sangat kritis, ulama moderat, sumur intelektual dan kearifan. Pantas jika Bung Hatta memberikan sanjungan, “Sikapnya yang tangkas itu memberikan garam dalam ucapannya. Biasanya terdapat dalam perdebatan atau tulisan yang menangkis serangan lawan atau dalam pertukaran pikiran yang berisikan lelucon. Di situlah terdapat apa yang dikatakan orang dalam bahasa Belanda: Salim op zijn best.” Prof. Schermerhorn mengakui kecemerlangan intelektual Agus Salim, seperti dikutip sejarawan Asvi Warman Adam (2004), Schermerhorn pernah berujar, “Orang tua yang sangat pandai ini seorang genius dalam bidang bahasa, mampu berbicara dan menulis dengan sempurna dalam paling sedikit sembilan bahasa, mempunyai hanya satu kelemahan, yaitu selama hidupnya melarat.”

Endorsement:
Hadji Agus Salim dikenal sebagai �Grand Old Man� dalam sejarah modern Indonesia. Dia sangat piawai dalam seni diplomasi, terutama selama era Revolusi Kemerdekaan yang kritikal. Karya novel sejarah ini menjadi penting agar jejak langkah tokoh ini akan selalu diingat dan mengilhami anak bangsa.
– Ahmad Syafii Maarif, Ketua Umum PP Muhammadiyah (1998-2005),
Guru Besar Sejarah Universitas Negeri Yogyakarta

Buku ini mengajak kita mengambil pelajaran dari nilai-nilai moral dan religi sosok Hadji Agus Salim yang sederhana dan berjiwa besar. Semoga kisah Hadji Agus Salim yang dikemas apik dalam buku ini menjadi inspirasi bagi generasi muda bangsa Indonesia untuk meneruskan perjuangan dan cita-cita luhur bangsa Indonesia: menjadi bangsa yang besar dan disegani sebagaimana yang menjadi arah perjuangan Hadji Agus Salim dan pendiri bangsa lainnya.
– Agustanzil Sjahroezah, cucu Hadji Agus Salim, Ketua Yayasan Hadji Agus Salim

Stok kosong